skip to content »

dnt-nknh.ru

Cerita luncah ustazah melancap batang kawan dalam kereta

cerita luncah ustazah melancap batang kawan dalam kereta-64

Jauh sikit darisini…" aku separuh bertanya, separuh membuat cadangan. Kami mengambil dinner terus, sambil berpura-pura berbual kosong supaya tak disyaki oleh orang sebelah meja tentang matlamat kami. Nanti I datang kemudian." Aku menyuarakan rancangan ku macam askar berpangkat Sarjan. Air sabun yang melicinkan pergerakan jejajriku membuatkan amat mudah mengurut batang zakarku.

cerita luncah ustazah melancap batang kawan dalam kereta-22

Tak berapa lama di situ, aku nampak ada seorang kerani di situ yang keramahannya dan kemanjaannya lain macam bila bercakap dengan aku. Agaknya batangku juga dapat menghidu apa yang aku fikirkan, kerana selepas itu setiap kali dia berbual dengan aku, batang aku asyik mengeras bersimpul di celah pahaku bila dia tersenyum dan ketawa. Akhirnya aku mengambil keputusan mengambil jalan ringkas sahaja. Tetapijauh didalam hatiku, kata-kata pujian itu ku lafazkan dengan penuh keikhlasan, kerana memang dia cute. " aku cuba mengusik." Tapi sayang sekali orang dah kawin rupanya""Ce' Mar pun dah kawin juga. Dengarnya wang sewa kereta pun selau tak dibayarnya. " aku mengusik, menepuk punggungnya untuk menghilangkan tension yang dirasainya. Aku meluncurkan kereta ke tempat parking yang agak jauh dan selamat.Dengan sebelah tanganku aku singkapkan perlahan baju tidurnya.Darilutut ke paha, naik kepinggang mendedahkan apam yang tembam menonjol seluar dalam hipsternya.Dalam khayalan, aku membayangkan diriku sedang menghayun punggung kian laju megongkek lubang pantatnya; tanganku sebelah lagi memaut sinki yang aku rasakan seperti memaut pinggangnya.Kian kuat kegelian, kian laju jejariku melancapkan batangku yang telah mulamengedik-ngedik kenikmatan.Melancap batang sendiri bukanlah satu perkara mudah. Kalau tak betul caranya, sampai subuh esok pun tak akan keluar mani. Dalam membayangkan aku menyorongkan batang zakar ku yang tegang keras kecelah rekahan bibir pantatnya dari arah belakang, aku mula merasakan satu macam syok dan kegelian. Semakin kuat rasa kegelian membina tekanan di batang zakar, semakin dalam aku bayangkan batangku memasuki lubang pantatnya.

Kekuatan genggamannya mesti cukup-cukup dan menyelerakan Terlalu longgar akan terasa seperti mengongkek terowong keretapi; manakala terlalu ketat mencekikakan menyebabkan kepala butuh naik merah dan pening tak tentu kira Ia memerlukan kemahiran. Kepanasan dan kelicinan air sabun yang mula membuih kerana geseran tanganku memberi satu simulasi seolah-olah batangku benar-benarsedang dikemut dan disedut oleh saluran pantatnya.

Ada yang dah mula mencair dan meleleh turun berbentuk jaluran menghiasi dinding yang berwarna warni itu. Hanya tuala,aku keluar dari bilik mandi terus duduk di atas settee. Melihat ketibaanku, dia segera menutup majalah dan memandang lama ke arahku. Aku tahu bahawa satu kejutan arus letrik bervoltan sederhana sedang menjalar dalam tubuhnya.

Cepat-cepat aku pancutkan air shower dan dinding bersih semula. "Lamanya you mandi….." senyum meleret macam selalu. Dariseluruh anggota badan mengalir berkumpul disaluran pantatnya.

Badan menjadikejang serta aku sudah terdiri di hujung jari kaki. Aku dah naik satu macam kerana terasa batangku nak mula mengeras semula. Aku terus menyusuri hidungku kepipinya yang licin, lembut dan gebu.

Tiba-tiba semua pergerakan terhenti, aku kejang seketika, dan dengan satu ledakan yang menggegarkan seluruh tubuhku, air mani melancut dalam gumpalan pekat diikuti satu rasa nikmat kepuasan nafsu yang tadinya bergelora. Menyusuri ke dagu, keleher,naik semula ke pipi, kehidungnya, dahinya dalam keghairahan membangkitkan nafsu. Nafasnya kian kuat dan matanya kuyu, serta lehernya dah lembik terkulai tersendeng ke dadaku… Tapi yang lazat ialah menjilat dibawah dagu….punmenggeliat; aku pun naik steam semacam. Tegang, tetapi lembut macam berisi kekabu, disebabkan maniku baru saja terpancar tadi.

Dan, kini buah pelirku mula terasa keras dan batang zakar menceding lain dari biasa.